AKTIVITI

Pengikut

Isnin, 20 Disember 2010

Jangan biarkan Toghut menjadi pemimpin.

"Mengundi? Politik semua penipu!"

Hatiku panas mendengar perkataan ini! Ingin sahaja aku berhujah dengan dia!

Itulah perkataan yang aku dengar kali kedua dalam sehari aku mencari rakyat Malaysia untuk melaksanakan tanggungjawab untuk memilih pemimpin (Daftar Pemilih = daftar untuk mengundi).

Saya sudah pernah menulis tentang kewajipan kita sebagai seorang yang beriman untuk melantik pemimpin dalam negara kita. Firman Allah SWT :

"Sungguh, Allah menyuruhmu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan apabila kamu menetapkan hukum di antara manusia hendaknya kamu menetapkannya dengan adil. Sungguh, Allah sebaik-baik yang memberi pengajaran kepadamu. Sungguh, Allah Maha Mendengar, Maha Melihat." (An-Nisa : 58).

Ayat ini di mulakan dengan perkataan 'inna' yang membawa maksud sesungguhnya. Sekiranya Allah memulakan 'inna', adalah menunujukkan bahawa perkara yang disampaikan selepas perkataan ini adalah perlu diambil serius.

Sebagai contoh, jika seorang suami mengatakan kepada isteri,

"Sungguh, abang sayang pada ayang." Dari sudut psikologinya, sudah tentu si isteri mengmbil serius tentang perkataan si suami ini dan akan wujud perasaan kasih antara kedua suami isteri ini kerana dimulakan dengan perkataan 'sungguh' yang membawa makna 'tidak main-main'.

Begitu juga dengan ayat Allah di atas yang memulakan perintah-Nya dengan perkataan 'sungguh'. Jika si isteri boleh mengambil serius dengan kata-kata suami yang memulakan dengan perkataan 'sungguh', mengapa kita sebagai Hamba Allah tidak mengambil serius dengan 'kata-kata-Nya'? Sedangkan Dia adalah zat yang tersangat mulia dan tidak ada yang sama dengan Dia dan Dia yang menciptakan manusia, langit, bumi dan sebagainya.

Seterusnya, Allah menyambung ayatnya dengan menyebut nama-Nya iaitu Allah. Apabila Allah memulakan ayatnya dengan perkataan Allah selepas perkataan 'inna', bermakna hal itu sangat serius. Kerana Allah sendiri menggunakan nama-Nya sebagai Tuhan yang mengarahkan satu tanggungjawab kepada kita.

Perkataan 'yak murukum' bermakna menyuruhmu. Oleh itu, adalah menjadi satu kewajipan kepada perkara yang ada pada ayat tersebut.

"Sungguh, Allah menyuruhmu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya..."

Ayat ini merupakan satu perintah wajib kepada kita untuk memilih petugas yang betul-betul layak untuk melaksanakan tugas. Begitu juga kepada pemimpin. Pemimpin adalah petugas untuk menjaga agama dan negara.

Pemimpin negara perlu dilantik mengikut acuan Islam, iaitu seorang yang taat kepada Allah SWT.

Dalam negara kita, membuang undi adalah cara untuk kita melantik pemimpin. Maka, menjadi satu kewajipan kepada kita untuk mengundi ataupun melantik pemimpin negara kita. Hal ini menjadi wajib kerana sudah tercatat di dalam ayat Allah di atas yang mewajibkan kita untuk melantik pemimpin yang adil.

Jika kita mengabaikan perlantikan pemimpin, maka, itu bermakna kita mengabaikan perintah Allah. Layakkah kita menjadi Hamba Allah dalam masa yang sama kita melanggar perintah-Nya?

Jika alasan semua parti politik adalah penipu, ini adalah satu alasan yang tidak munasabah.

Firman Allah SWT :

"Orang-orang yang beriman, mereka berperang di jalan Allah, dan orang-orang yang kafir berperang di jalan toghut, maka perangilah kawan-kawan syaitan (taghut) itu, (kerana) sesungguhnya tipu daya syaitan itu lemah." (An-Nisa : 76).

Ayat ini memnunjukkan bahawa pertembungan antara fisabilillah dan fisabilittoghut akan berpanjanga sampai bila-bila. Selagi ada orang yang benar-benar beriman kepada Allah, selagi itu ada musuh Islam yang menggunakan pelbagai 'platform' seperti parti yang kononnya menjaga keadilan untuk negara padahal menggunakan kezaliman kepada rakyat menyuarakan pendapat dan hak mereka.

Dalam negara kita, ISA digunakan untuk menahan mana-mana pihak yang cuba membongkar kezaliman sekularisma. Inilah yang dikatakan taghut dan sewajibnya kita tentang habis-habisan walaupun terpaksa mengorbankan nyawa.

Oleh itu, kita hendaklah menjadi seorang rakyat yang tahu tentang perjuangan parti-parti politik yang ada di dalam negara kita supaya kita tahu mana yang benar dan salah. Kerana ayat Allah di atas adalah satu bukti bahawa jika wujud kejahatan, pasti penghapus kejahatan (kebenaran) juga wujud.

Wallahu'alam.

Rujukan : Tafsir (Al-Quran) Al-Azhar.

Oleh :

Mutahharah Kamarudin
Pengerusi Majlis Dakwah & Kebajikan,
GAMIS Sabah.

Tiada ulasan:

Catat Komen

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...